Bisnis Kredit Makin Gurih, Lembaga Perkreditan Bocorin Ini

Bisnis Kredit Makin Gurih, Lembaga Perkreditan Bocorin Ini

Read Time:2 Minute, 0 Second

Jakarta, CNBC Indonesia РCredit Bureau Indonesia (CBI), sebagai Lembaga Pengelola Informasi Perkreditan (LPIP) di Indonesia berpartisipasi dalam International Committee on Credit Reporting (ICCR) 2023, yang mempertemukan para pemimpin dan pakar dalam bidang pelaporan kredit dan teknologi keuangan dari seluruh dunia.

Dalam acara konferensi ini Rawuh Ivan Irawan, Direktur Teknologi Informasi CBI menyampaikan pandangannya terkait “Penggunaan data alternatif dalam Credit Reporting menjadi makin relevan dalam kondisi terbatasnya cakupan data kredit. Di Indonesia data kredit baru dapat mencakup sekitar 70% dari populasi yang membutuhkan akses pembiayaan.

Data Alternatif ini meliputi data utilitas, Telco, data rental, verikasi penghasilan, e-commerce, investasi dan lain-lain. Data ini dapat menjadi informasi yang berharga terhadap calon debitur yang belum memiliki data kredit, atau memiliki data kredit yang amat terbatas.”


ADVERTISEMENT


SCROLL TO RESUME CONTENT

Namun, Ivan Irawan juga mengingatkan bahwa penggunaan data alternatif ini membawa risiko-risiko tertentu, seperti risiko akurasi, kualitas, legalitas, privasi, dan kepatuhan. Integrasi data alternatif dengan data kredit yang ada juga menjadi tantangan tersendiri, sehingga monitoring yang lebih intensif perlu dilakukan untuk memastikan kinerja informasi yang dihasilkan dari data alternatif. Beliau menekankan, “Implementasi UU PDP menjadi tambahan pekerjaan rumah bagi Biro Kredit untuk memastikan keabsahan penggunaan data alternatif sehingga dibutuhkan transparansi terkait sumber data dan consent pemilik data.”

Irawan juga menyoroti pentingnya kerja sama dari berbagai pihak terkait, termasuk regulator. Beliau mengungkapkan, “Dukungan kerjasama dari seluruh pihak terkait, termasuk dalam hal ini regulator, amat diperlukan untuk mewujudkan sinergi dalam mencapai tujuan utama penguatan Credit Report yakni memperluas inklusi keuangan, memberikan akses pembiayaan bagi semua segmen, baik yang bankable maupun yang masih unbankable.”

Sementara itu, Agus Subekti Direktur Utama CBI menyampaikan rasa terima kasihnya atas kesempatan untuk berpartisipasi dalam acara global ini. Beliau menyatakan, “ICCR Asia Pacific Regional Consultative Group 2023 adalah pertemuan luar biasa, dan saya sangat mengapresiasi atas kesempatan yang diberikan kepada CBI, “Penggunaan data alternatif telah berkembang dengan cepat, dan penting bagi CBI untuk menjaga keselarasan antara inovasi dan inklusi keuangan” ungkap Agus.

Kehadiran Credit Bureau Indonesia dalam ICCR 2023 memperkuat komitmennya untuk praktik pelaporan kredit yang bertanggung jawab dan aman, mengembangkan inklusi keuangan sambil tetap menjunjung tinggi standar tertinggi dalam hal privasi dan keamanan data. Perusahaan ini terus berperan penting dalam pengembangan dan inovasi pelaporan kredit di Indonesia dan sektor keuangan secara lebih luas.

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


Viral Warung Madura Buka 24 Jam, Ternyata Ini Rahasianya


(ayh/ayh)

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Meta announces paid ad-free tiers for Facebook and Instagram Previous post Meta announces paid ad-free tiers for Facebook and Instagram
Samsung's Galaxy S23 sell 22% better than their predecessors, Ultra most sold Next post Samsung’s Galaxy S23 sell 22% better than their predecessors, Ultra most sold